Halo, bagaimana kabarmu? Kabar baik bagiku, kalau kamu mau peduli.

            Terakhir kita bersua telah lama sekali. Yang aku ingat kita duduk bersebelahan, aku makan ayam sambil ngobrol denganmu sama teman-teman yang lain juga. Aku tertawa karena yang kamu bicarakan itu aneh, teman-teman juga bilang padaku kalau kamu orang aneh. Tapi karena aku juga aneh, jadi tidak apa-apa…


Drabble yang saya kirim lewat surel pada tanggal 1 Agustus 2017. Surel itu akan saya hapus setelah ini.

Advertisements

Hush, Hush, My Night Prince

Dear my night prince,
Fly, fly, you go
Spread the dark wings
You have yet to grow

Such a strong youth you have become
Even with arrow in heart
Poison in veins
You stood up and raise and fight

To give hope, to give dream, to give joy

My, my,
My brave prince,
It was a long journey you’ve walked
In this very same path
We were together

Sleep, sleep now,
My bleeding prince,
Another long journey awaits
With no more pain haunts you
With my prayer follows too

I cry now,
My night prince,
But know our reunion is fate
And that day shall come
But this once,
You will have your peace
You’ve longed to reach


My black cat passed away last night, I waited to be alone to cry. Goodbye, Toothless, you will be missed, dearly.

Puisi Kesatu Untukmu

Ini puisiku yang pertama
Buatmu di terakhir Januari:

Esok telah beda hari,
Berarti pertemuan kaku tak menentu milik kita
Akan kembali terjadi

Telah kusampaikan pada bung kala, “Jangan kau terlalu berapi-api, Bung,
Mengejar-ngejar kami agar lebih segera
Menghirup lagi asap rokok terkutuk
Yang tak lama akan punah (semoga)
Yang sejalan dengan runtuhnya bangunan tempat aku jatuh cinta padanya dulu.”

Tenang, sayang,
Akan dibangunkan kembali yang lebih megah dan asri
Untuk kita berdua dan semua
Walau tak akan sama ー sebab hanya di tempat lama mata kita sering berjumpa;
Sebab hanya di tempat lama jantungku melompat tiap hadirmu ada

Tapi siapa tahu saja, pada kerucut yang baru,
Kita tak hanya pandang mata namun juga saling jatuh cinta.


Karena Kantin Sastra sedang direnovasi dan yang baru tidak akan sama.

Woro-Woro untuk Para Durjana

Ah, brengsek

Anjing,

Bangsat.

Kalau bisa peluru nyasar di kepalamu,

Sudah kueksekusi di tempat.

 

Aku boleh jelek dan gendut,

Hitam dan bacot,

Tapi apa itu berarti kamu boleh

Jadi sialan dan bajingan?

Sekali-kali jangan mikir dengan kontolmu

Sebab aku bukan perempuan-perempuanmu,

Yang diremas teteknya,

Dielus pahanya,

Atau dicium bibirnya

Dan tidak apa-apa.

Aku ini aku

Yang mungkin lemah dan manja

Tapi punya prinsip dan takhta

Takhta dan mahkota mulia

Milik seorang wanita.

Saksikanlah kerumunan orang tak kukenal,

Yang dahulu kupercaya karena begitu naif:

“Aku dan harga diriku yang mahal tak akan tunduk pada ia yang menginjak-injak perempuan.”