Iki Tresno Po?

Terserah bulan mau merah, biru, atau ungu juga,

Sing penting atiku sing langgeng kanggo sampeyan.

Advertisements

Puisi Kesatu Untukmu

Ini puisiku yang pertama
Buatmu di terakhir Januari:

Esok telah beda hari,
Berarti pertemuan kaku tak menentu milik kita
Akan kembali terjadi

Telah kusampaikan pada bung kala, “Jangan kau terlalu berapi-api, Bung,
Mengejar-ngejar kami agar lebih segera
Menghirup lagi asap rokok terkutuk
Yang tak lama akan punah (semoga)
Yang sejalan dengan runtuhnya bangunan tempat aku jatuh cinta padanya dulu.”

Tenang, sayang,
Akan dibangunkan kembali yang lebih megah dan asri
Untuk kita berdua dan semua
Walau tak akan sama ー sebab hanya di tempat lama mata kita sering berjumpa;
Sebab hanya di tempat lama jantungku melompat tiap hadirmu ada

Tapi siapa tahu saja, pada kerucut yang baru,
Kita tak hanya pandang mata namun juga saling jatuh cinta.


Karena Kantin Sastra sedang direnovasi dan yang baru tidak akan sama.